Together we are...

Friday, January 22, 2010

Rahsia Seorang Pelajar

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG..

Pagi itu Nis melangkah menuju ke kelas. Pagi yang suram seolah-olah memahami kesedihan yang bersarang di hati. Walaupun penyakit cuma baru bertandang, dia pasrah. Kawan-kawan yang terjerit-jerit tidak dipedulikan. Exam akhir tahun makin hamper, kira-kira dua bulan lagi. Lantas, dibukanya buku Geografi lalu dibacanya. Sekejap lagi subjek Geog akan bermula. Tak lama kemudian Cikgu Asmawi tiba. Plajaran diteruskan. Tiba-tiba sekujur tubuh rebah menyembah bumi.
   “Cikgu!”,panggil Lin sambil mendapatkan Nis yang terbaring di sisi meja.
   “Ya..! Ya Allah..! Lin..kenapa?” Tanya Cikgu Asmawi dalam keadaan terkejut. Dengan pantas Cikgu Asmawi meneju ke arah Nis. Pembelajaran serta merta dihentikan.
   “Okey semua…! Kita stop kat sini. Syah! Tolong panggil ambulans.” Cikgu Asmawi bersuara lagi. Syah yang dari tadi menjadi pemerhati menjalankan tugasnya sebagai ketua. Langkahnya cepat menuju ke pejabat. Cikgu Asmawi yang berada di sisi Nis diam seribu bahasa. Tidak tahu hendak buat apa. Buntu. Cuma tunggu bantuan tiba. Dari jauh kedengaran siren ambulans. Ambulans yang menuju ke Hospital Mentakab bergerak laju meninggalkan bumi felda.

    “Doktor !!! Kat mana saya ni?” Tanya Nis apabila melihat tempat yang asing baginya. Doctor di sebelah Nis hanya tersenyum melihat reaksi Nis. Tentu dia dah lupa yang sebelum ni dia pernah terima rawatan dengannya,desis hati Doktor Zafran.
   “Awak ni Nis Afikahkan? Kita pernah berjumpa sebelum ni. Ingat lagi?” kata Doktor Zafran. Nis yang mendengar terkejut.
   “Oh ya! Saya dah ingat. Mungkin tadi saya pening dan tak ingat apa-apa. Macam mana penyakit saya doktor? Maikn elok atau…..” Nis sengaja tidak meneruskan kata-katanya. Mungkin lelaki di hadapannya mengerti.
   “Nis, saya harap awak tenang mendengar penjelasan saya. Penyakit awak bertambah serius. Kalau dulu awak buat pembedahan awal, mungkin barah yang awak hidapi tidak merebak ke tempat lain. Tapi,,,sekarang kita hanya dapat berserah kepada Allah SWT.”ucap doktor Zafran perlahan. Ada kekesalan berbuku di jiwa. Wajah tenang Nis ditatapi. Tidak ada sedikitpun. Mungkin dia pasrah dengan apa yang disuratkan ke atas dirinya.
   “Terima kasih doctor. Saya reda dengan apa yang saya alami. Tapi saya minta doctor rahsiakan tentang penyakit saya. Saya taknak orang di sekeliling saya tahu tentang penyakit saya. Biarlah mereka tahu disaat-saat akhir kehidupan saya. Oh ya! Berapa lama lagi masa yang saya ada?”Nis bersuara tenang. Air mata mula gugur perlahan.
   “Maafkan saya Nis. Awak ada masa lebih kurang tiga bulan saja lagi. Tapi bergantung pada keadaan penyakit awak. Walau apapun, insyaAllah saya akan cuba. Apabila keadaan terdesak, saya akan cakap.” Ucap Doktor Zafran sebelum pergi. Nis menghantar lelaki itu dengan ekor matanya.

      Exam akhir tahun baru habis. Kertas Math tidak dijawab. Keadaan penyakitnya semakin teruk. Nis melangkah perlahan ke rumah. Dia berkira-kira tidak ingin ke sekolah lagi. Biarlah dia berehat di rumah sahaja. Buku-buku dan kertas exam dicapai. Langkahnya laju meningggalkan bumi sekolah.
Di rumah, Puan Nora hairan melihat perubahan anaknya. Tubuh anaknya semakin hari semakin kurus. Tidak berisi lagi. Sudah ditanya mengapa, namun tak berjawab. Nis yang leka melihat pemandangan di luar tiba-tiba tersungkur jatuh. Bunyi cawan yang jatuh memeranjatkan Puan Nora. Segera dia melangkah naik menuju ke bilik anaknya.
   “Ya Allah! Nis! “panggil Puan Nora apabila mendapati anaknya rebah di tepi tingkap. Segera dia mendapatkan Nis. Kelihatan ankanya masih bernyawa. Tapi nafasnya perlahan sekali.
   “Mama, halalkan makan minum Nis. Dan maafkan Nis kalau Nis ada terkasar bahasa dengan mama atau papa. Sampaikan salam Nis pada kwan-kawan Nis. Tolong bagi surat atas meja tu pada Linda. Nis pergi dulu mama. Bye…”ucap Nis perlahan. Dia masih sempat cium mamanya sebelum menghembuskan nafas yang terakhir. Puan Nora yang masih terkejut reda dengan pemergian anak kesayangannya. Surat yang bersampul coklat segera dicapai. Telefon di atas meja segera didail.

   Keadaan di sekolah riuh-rendah. Berita kematian Nis, pelajar tingkatan dua amat memeranjatkan. Yang paling terasa kehilanganyya ialah classmatenya. Lagi-lagi Linda dan Syahin Iskandar. Keadaan di sekolah diselubungi tanda Tanya. Nis yang tiba-tiba….amat memeranjatkan semua pihak. Surat yang baru diberi oleh Puan Nora segera dibuka oleh Linda. Dia membacanya dengan takut-takut…

Assalamualaikum..
Kehadapan kawan-kawan tersayang. Hai apa khabar? Harap semua dalam kedaan sihat. Mungkin ini kali terakhir kalian mendengar berita dariku. Aku terpaksa pergi dahulu menemuinya. Aku tak meminta semua ini terjadi. Namun segalanya telah ditakdirkan Allah SWT. Pemergianku bersama kenangan kalian. Kenangan yang sukar aku lupakan. Aku masih ingat lagi kita semua pernah hadapi suka dan duka bersama. Walaupun perkara kecil, kita telah selesaikan bersama-sama. Aku harap kalian reda dengan pemergianku. Walaupun pahit, aku doakan kalian tabah. Kepada rakan yang membenciku, maafkan aku kalu ada tersalah kata. Mungkin dengan pemergianku kalian lebih tenang menghadapi hidup ini. Aku tak pernah anggap kalian sebagai musuhku. Mungkin aku kurang memahami kalian. Begitu juga dengan kaliankan? Kepada kawan-kawan yang sudi bersama aku, aku ucapkan terima kasih. Mungkin kita tak ditakdirkan bersama lagi. Kepada syang sudi melayan kerenahku, thanks a lot. Cikgu Asmawi, maafkan anak muridmu ini kerana tidak dapat menunaikan janji yang telah dicipta. Sorry..
    Syahrin Iskandar. Aku hampir-hampir melupakanmu. Maafkan aku jika aku tak dapat menolongmu lagi. Berusahalah…Ingat!! Aku sentiasa menyokongmu. Tapi,soalanmu tempoh hari tak mungkin aku jawab. Lagipun aku tak layak menjadi temanmu selamanya. Kita masih student, carilah orang yang lebih sesuai. Maafkan aku..
Linda, tolong tengok-tengokkan mama dan papaku. Mamaku masih sedih atas pemergianku. Aku tahu mungkin dia terkejut apabila mengetahui anaknya menghidap barah otak tanpa memberitahunya. Alhamdulillah. Akhirnya aku dapat menyimpan rahsia sehingga ke hari akhirku. Sampaikan maaf aku pada mama.. Jika kau da terserempak dengan Doktor Zafran, sampaikan salamku. Okeylah Lin..aku da penat. Bersama ini aku serta lirik lagu yang aku ciptakan khas untuk kau dan kawan-kawan. Simpan ia sebagai kenangan dariku. Okeylah bye…

Pertemuan Kita Di Suatu Hari
Menitiskan Ukhwah Yang Sejati
Bersyukurku Ke Hadrat Ilahi Di Atas Jalinan Yang Suci
Namun Kini Perpisahan Yang Terjadi
Dugaan Yang Menimpa Diri
Bersabarlah Di Atas Suratan
Ku Tetap Pergi Jua
Kan Ku Utuskan Salam Ingatanku
Dalam Doa Kudusku Sepanjang Waktu
Ya Allah Bantulah Hamba Mu
Mencari Hidayah Daripada Mu
Dalam Mendidikkan Kesabaranku
Ya Allah Tabahkan Hati Hamba Mu
Di Atas Perpisahan Ini
"Teman Betapa Pilunya Hati Menghadapi Perpisahan Ini.
Pahit Manis Perjuangan Telah Kita Rasa Bersama. Semoga
Allah Meredhai Persahabatan Dan Perpisahan Ini. Teruskan
Perjuangan"
Kan Ku Utuskan Salam Ingatanku
Dalam Doa Kudusku Sepanjang Waktu
Ya Allah Bantulah HambaMu
Senyuman Yang Tersirat Di Bibirmu
Menjadi Ingatan Setiap Waktu
Tanda Kemesraan Bersimpul Padu
Kenangku Di Dalam Doamu
Semoga Tuhan Berkatimu

Sahabatmu,
Nis Afikah

Linda mengalirkan air matanya perlahan. Tidak disangka selama ini kawannya menghidap penyakit yang teruk sekali. Sampaikan keluarganya sendiri tidak mengetahui. Perlahan dia melipat kembali surat terakhir dari Nis. Dia merenung Syah. Ada wajah sedih terbayang. Kemudian dia merenung jauh ke arah langit dan tersenyum sendirian. InsyaAllah Nis….aku akan ingat persahabatan kita sampai ke akhir hayat. Semoga Allah melimpahi rahmatNya ke atasmu sahabatku. Amin….


2004.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...