Together we are...

Friday, May 10, 2013

Pengalaman mematangkan.

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG..

“Kau kenapa kejam sangat?”
“Eh?”
“You know what I mean.”
“What?”
“Are you hurt?”
“Hah?”
==============
Break the line, break the gaps. I feel like I don’t belong here. Why so complicated to make people understand? Open Anthem. Just one thing happened. *crying*
==============
Looks back what happened before.

Kecewa, terluka, sedih. Itu semestinya. Perlu ke nak buka semula kisah yang telah lama berlalu? It was. Bukan kisah kita, tapi kisah aku dan dia.

Perlahan-lahan ayat itu meresap masuk ke minda. 
Dan sepantas kilat ayat itu terbang.

Apa aku merepek ni? Erghhh. Takda mood nak siapkan coding.
===============
Kalian tahu macam mana rasa dikhianati, dikecewakan dan dipermainkan?

Ya, kawan yang buat semua itu. Perasaan itu tersangatlah tidak seronok. Serius.

So, hargailah mereka yang benar-benar ikhlas menerima siapa anda. Berkawan kerana kita saling memerlukan. Berteman kerana kau dan aku punya sesuatu untuk dikongsi. *pesanan di tengah malam.

“Kau bodoh bagi kawan tikam belakang.”

Wah! Seenak maggie tomyam yang dah bertahun aku tak makan.

Kau tahu. Kadang, bukan kerana kita bodoh. Tapi sebab kita terlalu pandai. Haha. Just kidding. Ok abaikan. Dalam persahabatan apa yang kita mahukan? Sebuah penipuan sudah tentu bukan. Kan?

Ada orang yang dah tahu orang nak bunuh dia, dia serah diri? “bunuhlah saya!”  Ini bukan kisah mati kerana cinta-yang-konon-sejati dalam drama dan filem. Tettt. Sila berfikir dengan waras menggunakan akal kurniaan Ilahi.

In form 3, 4 or 5, couldn’t remember it. Bukan nak ungkit. Tapi just untuk pengajaran bersama. Ada seorang kawan ni menduakan persahabatan kami depan cikgu. Ada lah kisahnya di sini. Aku tak tahu tentang itu, sehingga satu hari masa aku masuk pertandingan wakil sekolah, cikgu membuka kisah itu. Sebab masa cikgu cakap, dalam ayat yang tak berapa aku nak faham. Tapi, Allah bagi aku kurniaan deria hati yang kuat. wujud ke istilah deria hati ni? Masa tu juga, hati aku bagai diblender macam bawang, halia dan segala macam spesis yang lain diblender. Aduhhh, lapar! Nak siakap 3 rasa. Ok sambung. Tapi, habis kat situ je lah. Lepas pertandingan itu..ke beberapa minggu lepas tu. Dia minta maaf. Aku maafkan. Then, kami berkawan macam biasa. Kami bergelak tawa, dan ya. Kerana kejadian itu, kami tak putus hubungan. Satu pengajaran bagi aku. Persahabatan mana yang tidak diuji? Aku dengan one of my besties, yang kenal sejak darjah 1, berapa banyak kali gaduh-merajuk-gaduh-merajuk. Kalau recite semula sejak umur 7 tahun, boleh menangis siapa yang baca kisah kami. Haha. Boy? Eh, of course and pretty sure SHE! Namun Alhamdulillah, kekal hingga sekarang. Dah besar ni, mana ada dah nak merajuk bagai ni. Dah matang kan. Eheh.

Sebenarnya aku nak cakap…

Manusia sering akan mengecewakan kita sebagaimana kita dalam tak sedar ada mengecewakan orang lain. Ayat pujuk diri sendiri. Kadang, kita tak mahukan semua itu. tapi ia terjadi di luar kawalan. Tahu-tahu je, dia berubah. Tahu-tahu je, kita berubah. Seringkali terjadi bukan?

Ok, aku tetiba hilang kata. Allahurabbi...

Bukan, aku tak terluka. Aku tak kecewa. Tapi, keadaan. Keadaan membuatkan aku lebih protect my heart, my lung, my liver, my kidney. Eh?

Ayat aku tak kejam, bukan untuk melukakan perasaan orang lain. Tapi kan, aku pernah kata dulu. Aku bukan gadis ayu yang kalian kata gadis-melayu-terakhir. Memang tak lah. Adik bongsu pun perempuan. Kekeke.

Seriously, I don’t know how to explain. Mesti kalian menyesal baca sampai sini kan?
===============
Aku pernah kecewa dengan kawan baik, ya. Aku akui.
Aku pernah kecewa dengan lelaki, ya. Aku akui.

Terluka? Semestinya. Ambil masa nak pulih? Sudah tentu.

Tapi,

Kisah lelaki itu tidak penting. Just drop the subject. I still keep my promise to someone. Kepercayaan dia masih ku pegang.

Kawan baik. Sayang kot nak putus kawan! Aku lebih rela letak ego jauh-jauh, tegur semula dan make it as usual. Sebab, apa yang pernah aku lalui dulu ajar aku sesuatu. Benda yang paling bernilai dalam hidup ni selepas keluarga adalah kawan. Tak kisahlah nak define apa pun. Kawan ke, teman ke,sahabat ke. Once I said we are friend, a best friend. Then we are friend till Jannah. *menangis lagi*  Siapa lagi yang nak tegur kau bila kau buat silap dengan keluarga? Siapa lagi yang nak tolong kau kalau kau susah? Siapa lagi yang nak salurkan kekuatan buat kau saat kau rebah? Itu kawan yang berada di sisi kau selama ini. Kawan.

Semudah itu untuk lupakan? Dan tak ingat bila menulis ni?

Camne ekk nak cakap. Macam ayat kawan kepada kawan aku.

“Ingat kisah lama bukan sebab dendam ke apa, tapi benda tu buat kita ketawa semula bila ingat.”

Haaa, kalian faham? Bagi aku, apa yang berlaku itu hanya satu pengajaran untuk kita. Kalau ianya tak berlaku, kita takkan dapat rasa dan faham apa makna kehidupan ini.

Aku teringat ayat dalam Anthem.

“The past matters. But only as a reference point untuk tengok sejauh mana kita  dah berubah. The past is nothing but a force to drive you forward. Do not let your past dictates you.”

Tolong hadam ayat kat atas ni. Tolong.
===============
Once broken considered sold.

 It’s totally not exist in my life. Bab cinta tolak tepi ha. Amaran keras ni! Sungguh, nak men-describe-kan diri sendiri itu, aku failed. Nanti orang kata syok sendiri, indah khabar dari rupa. But I can admit.. the way you make our friendship precious, the more I make it than you make it. Wahaha. Nak speaking tapi hancur. Dush!

Valid untuk  best friend or all friends?

Haha. You can answer the question by yourself. 

Ada orang yang kita berkawan tapi tak boleh mesra. Ada yang kita berkawan tapi kita takkan bercerita tentang life kita pada dia. Ada insan yang rapat dengan kita, tapi kadang dia juga tidak tahu tentang kita. Ada yang jauh dengan kita, tapi tahu tentang kita. Ada yang dekat dengan kita, tahu tentang kita, bonding kuat walau jauh, ya. Itu kawan baik kita. Dan definisi kawan baik itu depends on you, not me. This is me, I am.

Jauh mana pun terpisah, perbualan tetap wujud walaupun berbicara melalui tulisan, ia akan kekal. Kadang, terpisah dek kerana mengejar impian dan hidup masing-masing, tapi lepas tu masih berhubung dan kembali mesra, itu kawan sepanjang zaman. Yang dikatakan kawan-dulu, bila semuanya berubah.. dan kembali bertemu, hai-hai-dan-blah. Sangat sadis.

Twice broken considered sold.

Percayalah, banyak kali broken pun. Kalau hati masih sayang, masih nak pertahankan persahabatan itu, broken lah banyak kali pun, tetap juga akan bersama. Trust me. 

Allah tak pernah jemu menerima taubat kita. Siapa kita taknak maafkan orang lain? Hidup ini terlalu pendek untuk bergaduh, saling membenci dan bermasam muka.
===============
And the conclusion is?

Serius seronok kalau orang kata aku sombong dengan lelaki! Ayat-ayat macam taknak cari gaduh je. Haha. Seronok beb! If you know what I mean. =)

But hey…

Lain orang lain cara dia kan? Mungkin betul kerana apa yang berlaku dalam hidup aku selama ini mengubah persepsi dan pemikiran aku. Kadang, aku suruh orang lain sabar tapi kadang aku yang hilang kesabaran. Kadang aku suruh orang lain kuat, tapi aku juga tak kuat kadang-kadang. Apa boleh buat. Ini kehidupan. Ada masa kita jatuh, ada masa kita bangkit. Benar, istiqamah itu sukar.
===============
Aku sedar yang kebelakangan ini, kesabaran aku makin menipis. Salah intro, siap lah kalian. Ha-ha-ha. Teruk betul aku ni. Haih. Entah, kadang nak memuaskan manusia ni bukan mudah. Aku buat ayat melawak, orang fikir aku meroyan. Heh. Memang kena lah. Nak kena bagitahu ke, ini lawak semata-mata. Oh well, aku cuma boleh kata. Sebab aku tak famous, maka ayat aku semuanya harus serius. Konon nak famous amor. Dan aku terfikir, if aku boleh pejam mata dengan ayat-nak-muntah si kamu dan kamu itu, kenapa tidak kamu take it easy?

Nak mencari yang persis malaikat, itu bukan aku. 
Aku cuma gadis biasa yang tahu baik buruk, dosa pahala.
===============
“Tak rasa ke ayat mereka itu untuk kebaikan kau juga? Supaya kau tahu jaga ayat dan percakapan?”

Errrr. Ya, aku faham. Tapi bukan selalu. Bukan… Fine. Salah aku.

Non-stop playing Dare You to Move by Switchfoot.

Sukarnya untuk hidup memuaskan hati orang lain. Lesson learned. Tata.

T.T

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...