Together we are...

Friday, April 11, 2014

Diam atau bicara. Keduanya sukar untuk hati membuat keputusan.

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG..

Seindah Tulip : Bahagian 5
Diam atau bicara. Keduanya sukar untuk hati membuat keputusan.

Marissa : Sorry lambat. Aku hantar ibu ke nurseri.

Alia : Risa..

Marissa : Kenapa?

Alia : Entah. Rasa pelik. Langkahnya mati di depan pintu utama.

Marissa : Kita jumpa dia dulu. InsyaAllah, semoga semuanya dipermudahkan.

Pintu utama dibuka dari dalam. Marissa dan Alia saling berpandangan. Alia semakin pelik. Langkah mereka menuju ke tingkat atas. Pintu diketuk perlahan. Wajah seseorang yang selama ini dirindui berada di depan mata.

Alia : I'm speechless. Totally speechless. Almost two years my dear..

Qistina batuk perlahan. Wajah Marissa dan Alia di depannya direnung. Qistina mengukir senyuman. Alia senyum segaris. Akalnya berfikir sesuatu mahu menghilangkan persoalan di mindanya.

Alia : Siapa lelaki kat bawah tu? Kacak.

Marissa : Ek ena budak ni. Ada juga aku campak kau ke bawah kang. Serius.

Alia tertawa. Qistina hanya mengukir senyuman melihat mereka berdua. Alia kembali menatap wajah Qistina yang tenang.

Marissa : Apa khabar Qis?

Qistina : Alhamdulillah, aku macam apa yang kau tengok sekarang. Risa, Alia..aku tahu kadang maaf takkan boleh mengembalikan apa yang telah berlaku. Tapi dengan kemaafaan lah kita melupakan sesuatu. Jadi, aku minta maaf.. Ayatnya terhenti bila Marissa mencelah.

Marissa : Kau tak buat silap dengan kami Qis. Selama mana pun kau menghilang, aku yakin persahabatan kita tetap utuh. Tangan Qistina digenggam erat.

Alia : Friendship means understanding, not agreement. It means forgiveness, not forgetting. It means  the memories last, even if contact is lost.

Marissa : Wait. Macam pelik je ayat tu nenek.

Alia ketawa ceria. Namun wajah Qistina tetap begitu. Sukar untuk dia menafsirkan wajah itu. Sungguh dia rindukan Nur Raisya Qistina yang dulu. Dia rindu pada gurauan dan bicara Qistina. Di depannya hanya gadis sepi dan dingin. Senyuman yang dilemparkan oleh Qistina, dia sendiri tidak mengerti kini. Lagu Maher Zain perlahan kedengaran dalam kamar tidur Qistina.

Marissa : Friendship means, whatever happened in our life..friendship is friendship. Kau tengok gambar ni.. Dia bangun menghampiri meja study Qistina.

Alia : Aku rindu saat ni. Senyap.

Marissa : Bertemu kerana Allah, kita berpisah kerana Allah. Kuat kerana Allah, menangis juga kerana Allah. Segalanya indah bila hanya kerana Allah. Friendship forever, Marissa, Alia dan Qistina. Kuala Lumpur Mei 2012. Ayat di gambar dibaca dalam nada yang sebak.

Alia : Risa memang cengeng setiap kali tengok gambar tu. Kami rindu kau Qis. Intonasi suaranya dikawal.

Marissa : Kita berjumpa sebab Allah yang menemukan kita. Kita berkawan baik sebab Allah yang mengaturkan. Kita berpisah tanpa khabar berita, Allah juga yang mengizinkan. Dan hari ni, kita bertemu semula juga dengan izin Allah. Alia, aku pernah cakap kan dulu. Qistina bukan seorang sahabat yang mudah melupakan. Ada sesuatu yang menyebabkan dia terpaksa menjauhi kita.

Alia : Ya Risa. Aku kenal Qis. Tapi maaf Risa. Aku... Qis, mana kau pergi selama ni? Apa yang berlaku selama dua tahun ni.. Aku jumpa mama, dia kata kau baik-baik je. Tapi tengok kau sekarang. This is not our Nur Raisya Qistina!

Marissa : Alia Batrisya... Dia cuba menahan Alia. Dia tahu Alia penasaran mahu tahu apa yang berlaku.

Alia : No Risa. Aku tahu kau takkan tanya Qis apa yang berlaku. Aku pun taknak ambil tahu semua tu. Aku cukup gembira bila Qis ada depan aku sekarang. Cuma..kenapa tak pernah kau nak berkongsi apa yang berlaku kalau betul kami sahabat dunia akhirat kau? Kau menghukum kami tanpa penjelasan. Kau buatkan kami rasa kehilangan seorang sahabat. Aku takda jawapan bila ramai bertanyakan tentang kau. Kenapa Qis?

Qistina terduduk ke lantai. Bahunya dipeluk erat oleh Marissa. Alia juga menghampiri Qistina. Esak tangisan Qistina perlahan kedengaran. Gambar di atas meja dipandang. Gambar itu yang menemaninya selama ini. Mereka tidak pernah tahu betapa dia juga merindukan saat-saat yang lepas. Tapi dia juga tidak boleh mengembalikan apa yang telah berlaku. Sama ada itu kesilapannya sendiri atau itu takdirnya, dia taknak ambil tahu. Dia tidak mahu menyesali apa yang berlaku. Menyesali yang boleh membuatkan dia tidak redha dengan ujian dan takdirNya. Qistina menyeka air matanya. Perlu ke dia menceritakan kisah lalu atau membiarkan sahaja apa yang berlaku ditelan dek masa?


Bahagian 4 | Bahagian 5 | Bahagian 6

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...