Together we are...

Monday, October 20, 2014

Tragedi Oktober : Bahagian 2

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG..

(Cerita semalam)

Kedah vs Pahang.
Mata tengok tv. Tapi fikiran melayang ke tempat lain. Hidup. Perlu ke terlalu serius untuk dunia? Lari masuk bilik. Mencari damai di hati.

*****

Not hijau depan mata. Nak pergi ke tak pergi beli barang dapur. Lepas makan malam, alih-alih ambil keputusan untuk berehat je. Lepas kerja esok baru cari barang dapur. Santai di ruang tamu tapi rimas dengan jeritan. Masuk bilik. Light off. Pasang lampu tidur. Lepas tu teringat terjemahan surah Hud yang dibaca di kedai. Capai handphone, switch on Torch. Dalam gelap berbekalkan lampu handphone, belek Quran kesayangan..

Barang siapa menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, pasti Kami berikan balasan penuh atas pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia tidak akan dirugikan. (Hud : 15)

Itulah orang-orang yang tidak memperoleh sesuatu di akhirat kecuali neraka dan sia-sialah di sana apa yang telah mereka usahakan di dunia dan terhapuslah apa yang telah mereka kerjakan. (Hud : 16)

Aku bawa maksud ayat itu menemani malam aku.

Tuhan, tidak Kau campakkan rasa itu ke dalam hati aku melainkan ada sesuatu yang Kau mahu aku pelajari.

##########

(Cerita hari ini)

"Beb, tragedi maksudnya sesuatu yang dahsyat. Kalau kau nak kahwin, itu hadiah. Or bonus Oktober. Kejutan. What else? Tragedi macam something big happened to you. What happened? Kau ok tak? Aku tak rasa entri kau pasal kau atau kahwin, tapi lebih daripada tu. Kenapa?"

Tudia. Sebab tu aku dah malas nak menulis. Eh.
Moga penerangan ini menjawab persoalan dan salah faham. Biasalah kita ini. A dikatakan B. C dikatakan D. Macam mana nak dapat A adalah A?
Moga-moga ada pengajaran buat semua. Tak banyak, harapannya sedikit buat korang yang bergelar wanita. Tak penting untuk korang nak ambil tahu siapa, tapi just fokus pada intipatinya. Kita jaga aib orang, dan Allah akan jaga aib kita. InsyaAllah.

Bismillah.

Dalam entri tu, ayat aku mix. Serius. Bukan fokus pada satu benda. Aku fikir nak delete je entri tu. Senang. Takda nak serabutkan kepala. Sekarang ni aku ada perangai baru. Letih nak mendengar orang membebel. HAHA! Kat office, ada seorang staf ni selalu datang lepak depan meja. Macam-macamlah dia cakap. Potpet itu ini. Ok lagi sebab semua tu tentang kehidupan. Sampai satu pagi dia membebel tah mende-mende. Aku rimas. Seawal pagi, aku dah dengar perkara yang patutnya dia kena bersyukur. Aku sound dia time tu gak. Dia ketawa bila aku dah potong cakap dia dan dia takdan nak habiskan ayatnya. The next day, dia nampak aku dan macam nak membebel lagi lah tapi dia ketawa sendiri. Understood. Thanks sebab tak membebankan otak aku dengan omelan yang tak beri manfaat untuk aku. Lepas tu aku kena sound semula. Wahaha. Jangan nak serius sangat muka tu. Cuba happykan diri. Keh. Setepek kena kat muka. What goes around will comes around.

Countinue. Aku tak kata salah bagi seorang perempuan bekerja. Even aku sekarang ini memang bekerja. Weekdays di office, weekend di kedai. Busy. Just read carefully my word. Aku bukan isteri orang. Aku tiada suami, aku tiada anak-anak. Aku tiada tanggungjawab pada lelaki yang bernama suami. Tiada.

Pengalaman mematangkan.

Aku akui, sekarang ini memang semuanya memerlukan duit. Tapi perlu ke sampai abaikan tanggungjawab sebagai seorang isteri dan ibu? Even masa single mingle ni pun, sering diingatkan agar jangan lupa pada keluarga. Bonda pernah bercerita tentang peringatan daripada ayahanda. Kalau isteri tengah mengaji, tapi suami balik rumah..wajib bagi isteri mendapatkan suami dan tanya nak minum atau makan. Itu penghormatan dan tanggungjawab. Aku memang selalu tengok cara bonda melayan ayahanda. Sampai kami adik-beradik dah jadikan itu kebiasaan even bonda tiada di rumah masa ayahanda balik. Kepimpinan melalui teladan. Bukankah begitu?

Pernah dulu viral tentang tugas suami di facebook. Hujah itu digunakan untuk berdebat dengan aku hingga memerli 'isteri solehah'nya aku kelak. Aku senyum dalam kesabaran. Aku anggap itu satu cabaran untuk aku kelak. InsyaAllah. Bukankah Fatimah sendiri melayani Nabi Muhammad SAW di saat baginda ketiadaan isteri? Tidak cukup itu dijadikan iktibar buat kita? Renungilah kisah Puteri Rasulullah itu.

Aku rasa cukup sampai ini. Tragedi Oktober adalah kerana tragedi yang tak mampu aku ceritakan lebih lanjut. Terlibat dengan situasi yang bukan perihal aku. Tersepit di tengah-tengah. Diluah mati bapa, ditelan mati emak. Bukan aku yang seharusnya menanggung masalah ini. Yang mampu aku buat, bersabar dan bertahan hingga satu tahap..aku menangis di masjid. Sebab no one there di tempat muslimat. Air mata yang ditahan lama, beban yang dah lama aku tanggung..akhirnya ku lepaskan jua. Hati dipujuk dengan alunan indah surah At-Takwir yang dibaca oleh bilal sebelum azan Zohor.

Hidup. Belum kahwin pun, Allah dah ajar bagaimana alam rumahtangga itu. Sebab keadaan itu, aku pinta..jadilah seorang wanita dan tunaikan hak & tanggungjawab sebagai seorang isteri. Aku taknak ulang semula, korang mix match lah entri ini dan sebelum.

Tentang sambung belajar atau bekerja? Aku sepakat dengan bff-bff tersayang untuk jadi fulltime housewife. Ha-ha-ha! Kalau dah kahwin, bukan ke keluarga adalah fokus utama yang memberikan kebahagiaan? Perancangan untuk masa depan bersama, it need two to tango. InsyaAllah, keharuman setanggi syurga bukan kilauan sebilah belati. Hala tuju selepas berkahwin, aku serahkan kepada beliau. Hitam katanya, hitamlah. Putih katanya, putihlah. Kuasa veto kan pada seorang suami. Kalau nak degil ikut ego sendiri, jangan berkahwin. Lalala-

Kita kenal diri kita bagaimana. Aku ada je kawan yang sambung master tapi mereka masih lagi bujang. Aku ada je kawan yang bekerja dan masih bujang tapi kena kerja sampai lewat malam. Takpe lah sebab mereka bujang. Itupun seringkali aku baca dan dengar luahan mereka. Dah malam, jauh dari waktu balik office tapi masih di site atau office. Aku ada je kawan yang bekerja dan sudah berkahwin, dan aku tahu juga apa yang mereka luahkan. Dan aku sendiri tahu erti letih dan penat. Ya, aku juga akui. Aku tiada hak menentukan kehidupan orang lain. Sebab itu aku kata, "bagi aku".. Aku kenal diri aku dan aku ada aim untuk masa depan aku. Istikharah itu perlu untuk perkara yang kita tidak tahu kerana Allah yang pegang takdir perjalanan hidup kita. Hajat itu adalah untuk perkara yang kita mahu daripadaNya. Dan takdir itu adalah ketetapan Allah setelah kita berusaha. Selagi ada pilihan, pilihlah yang mendekatkan kita dengan Ilahi. Allah takkan pernah tinggalkan hambaNya.

Aku tutup coretan aku dengan ayat Ustaz Ahmad Dusuki bin Abd Rani pada hari beliau bagi ceramah Ogos lepas.

"Berkat itu bila sedikitpun, kita merasa cukup."

Fikir-fikirkanlah.
Until we meet again.
Wallahua'lam.
 
Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...