Together we are...

Saturday, October 18, 2014

Tragedi Oktober.

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG..

Lucu tapi indah.
Moga permulaannya baik dan kesudahannya juga baik hingga ke Jannah Firdausi.

*****

18 Oktober 2014. Just another story happened. Smile. Life is beautiful. Life goes on. Keep faith. Trust Allah more.

8.30am : Buka kedai. Menyapu, mengemop, mengemas. Sarapan. Tolong bos angkat barang.
10.15am : Take a break seperti yang telah dipersetujui dengan bos. Pergi kuliah agama kat Masjid. Sendirian. Naik motor. Rempit. Eh. Just bawa laju sebab dah lewat. Sampai Masjid, suara Ustaz dah kedengaran. Gamble je masuk sebab dah biasa ke situ tapi bukan pergi dengar kuliah hari Sabtu. Ini first time. Duduk sorang-sorang kat belakang. Nampak ayah kawan, kawan. Dan emak kawan depan aku je. Tersengih. Taknak tegur lagi sebab waktu kuliah yang singkat. Kena manfaatkan setiap detik. Konon fokus. Tetiba dupdapdupdap dalam dada. Haha. Apaapajelah. Ayat Ustaz, "Yakin dengan rezeki yang Allah sudah janjikan untuk hambaNya." Ku semat dalam dada. Yakin. Allah Maha Mengetahui berbanding kita. Pastu aku tak berapa nak faham istilah yang Ustaz guna. Maklumlah. Belajar Arab satu semester. Itupun yang basic je. Selebihnya belajar sendiri.
12pm : Kuliah bersambung minggu depan. Salam cipika cipiki dengan emak kawan aka cikgu sekolah. Aku tahu ada mata yang memandang tapi abaikan. Sangat mengejar masa sebab bos dah call dua kali. Ye lah. Dah kata sampai jam 12 aku keluar. Tak sempat nak beli buku yang digunakan oleh Ustaz. Bergegas balik ke kedai. Rupanya bos nak suruh beli bubur untuk anak dia masa nak balik nanti. Uwaaa. Sape soh tak jawab call kan. Haha. Inilah padahnya bila tak suka jawab panggilan.

Lepas tu?
Haruslah hidup kena diteruskan. Eh.

#####

Letih. Tapi berbaloi. InsyaAllah. Malam ni ada ceramah oleh Mufti Pahang, if not mistaken. Dengan doktor perubatan. Tentang derma organ. Hajatnya nak pergi tapi hujan pula turun mencurah ke bumi dengan selebat-lebatnya. Moga ada hikmahnya aku tak dapat pergi. Kesihatan perlu dijaga untuk tetap meneruskan kehidupan.

Kawan whatsapp cakap pengisian Ustaz waktu kuliah tadi memang tinggi bahasanya. Mesti dia fikir aku tak boleh nak faham. Haha. Memang pun. Lainlah dia yang belajar di Jordan. Aku ini, wuwuwu- Tapi nak seribu daya, taknak satu dalih je. Kan?

Terkesan dengan ayat Ustaz. Perempuan sepatutnya duduk di rumah sahaja. Bukan mengejar pangkat dan nama untuk sama taraf dengan lelaki. Pergi kerja hingga lupa yang diri itu seorang perempuan. Tempat perempuan di rumah. Melainkan kalau suami tiada kerja yang tak boleh nak sara hidup. Tapi rezeki kan Allah yang bagi? Deep. Aku teringat pula ayat bos di office waktu lunch dengannya dan office mate di kedai makan belakang office. Bos suruh sambung master dan pHD. Office mate laju kata aku nak kahwin. Bos balas, kahwin bukan halangan. Degree sekarang dah macam takda apa. Kalau gaji tak padan dengan kelayakan, macam tak berbaloi. Aku senyum dalam tenang. Cewah. Well. Aku dah ada plan untuk masa depan aku sendiri walaupun separuh hati aku kata, ramai akan mempertikaikan keputusan aku. Tapi aku percaya. Bila perkara itu betul, just do it. Selagi mana Allah tak marah, teruskan je. Allah ada. Hidup ini untuk mencari keredhaan dan keberkatan Allah. Tak ke?

Boleh disagree dengan kenyataan aku di bawah. :)

Bagi aku, cukuplah ijazah sarjana muda yang mengajar aku erti jatuh dan bangun sebagai seorang mahasiswi. Sebagai seorang perempuan, tempat aku akan sentiasa di bawah lelaki yang menjadi pemimpin, ketua dan imam. Banyak halangan dan cubaan dalam tempoh ni, membuatkan aku semakin mahu mendekati Jannah Firdausi yang nilainya bukan semudah ungkapan tetapi dibayar dengan jiwa yang dijual kerana Allah. Entah berapa lama lagi masa yang ada untuk melayakkan diri ke Jannah Firdausi. Ayat Ustaz tadi ada benarnya dan menguatkan lagi kata hati aku. Apatah lagi, aku lihat dia-yang-tidak-ku-kenali tersenyum dari jauh seolah memberikan jawapan yang teguh. 'Enjoy' dengan life sekarang sebab bila saat lafaz sakinah bermula, everything will change. Satu je yang tak berubah. Nawaitu Lillahi. Niat kerana Allah.

*****

"Apa impian kau beb?"

"Impian aku adalah impian dia. Dia nak masuk syurga. Dan impian dia adalah impian aku juga."

Tragedi Oktober. Kerna hidup ini bukan yang kita mahu tetapi apa yang Allah beri. Bersyukurlah dari merintih apa yang tiada.

Puncak segala ketenangan adalah pada ibadah yang diterima oleh Allah.
Jika mahu ambil iktibar.
Wallahua'lam.

18Oktober2014. 1120.
24tahun4bulan.
Darul Makmur.

Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...