Together we are...

Tuesday, November 25, 2014

Cinta dan ibadah..

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG..

Senandung cinta dalam hati memahami ketakutanku
Semakin kini aku merasakan waktuku semakin dekat
Kidung malam menyaksikan janjiku padamu demi dia
Petir mencekam menarik jiwa kita berdua merana
Tiada yang bisa ku beri demi cinta hanya pengorbanan
Walau tersiksa namun demi cinta bahagia aku rela
Tak pernah ku bayangkan takdirku mengantarkan pada janji
Menerima dan mungkin saat nanti aku harus relakan
Andai takdir bisa berubah
Ke manakah kita pergi?
Kau pikir mudah menjadi aku
Kau kira tak sulit jadi aku
Mencintai dia lelaki yang sama pedihnya
Sesungguhnya jiwa berderai tangis
Membelah langit hitam sampai laut marah
Antara ikhlas muhasabah cinta yang menjawab
Cinta dan ibadah

Tuesday, November 18, 2014

Kahwin?

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG..

“Bila nak kahwin?”

“Bila lagi?”


Jika mahu memenuhi segala pertanyaan dan persoalan mereka, tentu ramai sudah bergelar tunangan orang sekarang dan sikit masa lagi menjadi seorang isteri. Namun, pernikahan bukanlah satu permainan. Siapa cepat, dia menang. Siapa lambat, dia kalah. Perkahwinan bukanlah untuk memuaskan nafsu dunia tetapi menjadi jambatan ke Jannah Firdausi. 

Untuk apa sebuah keluarga jika tidak ada keharmonian sesama kita?
Untuk apa sebuah rumah jika tidak ada ketenangan di dalamnya?
Rumahku syurgaku?
Home sweet home?

Aku percaya. Asas kepada sebuah keluarga adalah agama.
Jika tiang agama tidak dibina, masakan sebuah rumahtangga boleh kekal lama.

Adakah Al-Quran itu hanya untuk mereka yang bujang?
Apakah kita ini cukup dengan solat 5 waktu sedangkan para nabi dan sahabat sering menunaikan solat sunat siang dan malam?
Siapa kita dan siapa mereka?
Tepuk dada, tanya iman masing-masing.
Jangan kejar dunia hingga akhirat diketepikan.
Jangan kerana dunia, kita kehilangan insan-insan di sisi kita.


Kahwin?
Pilihan itu ada. Tinggal masa perlu berbicara.
Selagi ada rasa percaya untuk Dia.
Allah tidak akan pernah meninggalkan hambaNya sendirian.

Sabar bukan semudah ungkapan.
Tetapi kesabaran lah menjadi asbab ke syurga milik Tuhan.

Chenta kita akan bersatu dalam redha semua dengan izin dan keberkatanNya. =)

Monday, November 10, 2014

Cerita tentang tulip.

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG..

Tulip.

One of my passions that never be replaced by other thing.

Maybe.


"Suka bunga apa?"

"Tulip."

"Ouhh no wonder."

Eh? Kemudian dia menyambung.

"Tulip simbolik kepada kemasyuran dan kasih sayang yang sempurna. Juga bermaksud elegan, setia dan cinta sejati."

Aku tersenyum dengan makna tulip yang diberinya.

"Dan setiap warna tulip memberi erti yang berbeza."

Aku mencelah. Dia mengangguk.

"So suka warna apa?"

"Tulip putih."


Sukakan apapun, biarlah ia membawa kita pulang kepada Allah.
Cinta apapun, biarlah cinta itu membawa kita dekat denganNya.

Tulip mengajar aku erti berdikari dan lebih mengenali diri sendiri. Tulip nampak cantik bila banyak di ladang. Namun tulip juga tetap nampak elegan bila hanya satu. Pernah tak kau nampak dalam cerita orang-orang kaya, ros/mawar kat dalam frame gambar di dinding? Aku tak pernah. Kekeke.

Mungkin tulip itu sendiri melambangkan diri aku.

Yang tetap berjalan ke depan, berjuang demi kehidupan walau bersendirian. Namun dah tentu bila dalam geng, aku kadang hilang kenormalan. Wahaha.

Bukankah aku pernah tulis sebelum ini?

Sumpah, jalan ini terlalu panjang untuk dilalui sendirian.

Kalau yang mencantikkan ladang tulip itu adalah pelbagai jenis tulip yang indah memekar, yang mencantikkan dunia ini adalah wanita-wanita solehah.

Moga kita menjadi salah sekuntum tulip (baca : wanita solehah) itu.


"Kau fikir senang nak dapat tulip kat Malaysia ni?"

"Yang susah tu lah paling sukar untuk dilupakan, dan kita akan hargai sangat-sangat bila kita dapat."

"Pernah orang bagi kau tulip? For sure, yang bukan real punya lah kan."

"Ada. Kawan baik bagi masa form 3. Hadiah birthday or hadiah hujung tahun masa dah nak habis sekolah, aku tak berapa nak ingat. Haha. Aku simpan hingga sekarang."

"Someone special?"

"Hahaha. Dia bagi gambar tulip kat salji. Motif sangat."

*****

Kadang bila aku wat dunno je bila nampak tulip, kawan-kawan kat sebelah yang beria tarik tangan aku cakap macam-macam.. Tahu tak yang bahagia itu bila kita berkongsi dengan kawan-kawan tanpa menyebabkan atau mengabaikan orang lain yang bersedih?

Kita rasa bahagia yang sempurna jika orang lain pun tersenyum bersama kita, bukan kita sahaja yang mengukir senyuman.


By the way.
Aku ok je kalau dapat ros/mawar atau bunga lain. 
Bukan perempuan la kan kalau tak suka bunga. 
=)

Saturday, November 08, 2014

Untitled.

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG..

"Pernah tak dalam hidup kau sekarang, kau rindu masa lalu kau?"





















"Entah."



















"....."


mungkin saat yang aku rindukan adalah pada hari aku melihat matahari terbit dan terbenam, dan kau masih di sisi menemani suka duka jatuh bangun dalam hidup aku. sumpah, jalan ini terlalu panjang untuk dilalui sendirian.


Ohhh. Aku terasa nak throwback semua kenangan kita.
Mungkin itu boleh menterjemahkan rasa rindu aku.
Action speak louder, huh?

Cukuplah Allah tahu rasa rindu antara kita.
Tak gitu? Senyum.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...